Sampai Rasa Bosan Itu Datang

Setiap orang butuh pengakuan, tentang apa aja, dari siapa aja. Kapanpun, dimanapun. Entah gimana caranya. Untuk sesuatu yang emang keahliannya, atau untuk sesuatu yang ngga lebih dari keisengan coba-coba. Karena itulah kita hidup… Mencari pengakuan, atau mencoba mengakui apa yang udah kita lakuin. Biar mereka yang bicara.

Continue reading “Sampai Rasa Bosan Itu Datang”

Advertisements

Ctrl+Shft+Del

Kadang ada bagusnya juga ngga tau apa-apa… Karena ingatan manusia bukan seperti RAM di hape yang bisa di clean up kapan aja. Lebih baik ngga tau, ngga perlu tau. Juga jangan cari tau. Karena sekali tau, dan ketika itu ternyata ngga seperti yang diharap, yang ada malah kecewa. Jadi ironis, ketika kita tau dan ga bisa ngelakuin apa-apa untuk merubahnya.

Continue reading “Ctrl+Shft+Del”

Cemilan paling biadabsss!!!

Iseng-iseng keingat dengan masa lalu. Hais… Masa ketika Opera masih punya blog dan gue sempat merasakan jadi selebritis disana… Aaaaak!!! Tapi serius, ngeblog di My Opera dulu pernah sangat seru, dengan traffic pernah sangat tinggi dan interaksi komunitas yang pernah sangat aktif. So, ini salah satu postingan lama gue, yang tentunya udah gue edit menyesuaikan perkembangan jaman. Rilis juga di Kompasiana, dan masih ada,

Continue reading “Cemilan paling biadabsss!!!”

DIY; Powerbank via Smartphone

Secanggih-canggihnya gadget, pada akhirnya rusak juga… Itu yang saya alami beberapa bulan lalu, lagi asik streaming YouTube tiba-tiba hape yang saya pake matot (mati total). Biaya benerin hape kadang lebih mahal ketimbang biaya berobat. Tapi ada beberapa hal yang bikin kita terpaksa ngeluarin duit lumayan banyak demi sesuatu yang dinamakan data. Dan ketika hape itu berhasil hidup tapi udah ngga kepake, what will you do? Jadikan powerbank.

Continue reading “DIY; Powerbank via Smartphone”

Kenang-kenangan, buat kamu disana

Dari jaman pertama kali ngerti duit, saya lebih melihat hari Valentine sebagai momen buat nebelin dompet. Pake duit tentunya… Waktu itu saya masih cupu, anak SMA. Modal karton tebal dan bahan agak bekas lainnya, saya bikin dan jualan kartu ucapan. Dulu mah laku banget… Jaman yang make hape bisa dihitung jari. Jual bunga juga, turun ke jalan. Serius.

Continue reading “Kenang-kenangan, buat kamu disana”