Damn! I Think I Love Your Girl!

Judulnya emang biadab banget, seolah-olah kita sedang ngomong ke teman kita kalo kita jatuh cinta sama pacarnya. Asli, salah banget. Tapi itu cuma judul… What’s a name, seperti kata Shakspeare (yang entah ejaan benernya gimana, lagi males Googling buat mastiin). Judulnya emang keliatan biadab. Isinya dooong… Ngga biadab. Tapi keparat! Hahahaha…

Itu kalimat tiba-tiba aja nongol pas bersih-bersih kamar. Rutinitas biasa sebelum mandi. Pemicunya? Ada lah… Karena setiap apa yang kita lakukan sekarang, merupakan representasi dari pikiran beberapa saat sebelumnya. Hais… Sok akademis psikologis. Spontan? Bisa juga. Tapi pasti ada jeda diantara mikir dan aksinya. Paling ngga, buat beberapa jenis orang lola, hahahahaha…
Ya, saya ngaku aja kalo saya kadang lola. Kadang. Ngga selalu. Tapi itu ada bagusnya juga… Ketimbang terlalu spontan. Coba bayangkan, seandainya anda orang yang terlalu spontan, lalu melihat pacar teman anda yang sungguh sangat amat menarik perhatian dan pikiran, juga perasaan… Dan ngga bisa nahan langsung bilang, “Damn! Bro, kayaknya gue jatuh cinta sama pacar lu…”

Perempuan single ngga selalu lebih menarik kalo dibandingin sama yang udah punya pasangan. Dan saya tau, tau banget, ini statement emang kampret banget… Kenapa? Justru itu masalahnya… Saya ngga tau kenapa. Yakin? Ngga juga. Mungkin karena secara naluriah, sebagai manusia, kita emang suka membanding-bandingkan. Tapi ternyata kita jaaaaauh lebih lihai dalam menyembunyikan. Iya lah… Ngga sopan aja.

Seperti seorang cece didepan kantor saya, yang ngga tau berapa usianya. Cuma sering terlihat ngegendong anaknya yang kira-kira belum umur 9 bulan. Karena selalu digendong, belum bisa jalan. Saya pikir, anaknya baru satu itu. Sumpah, secara fisik dan penampilan (kayaknya sama aja kedua istilah itu), saya sempat menduga kalo usianya paling ngga lebih dari 30. Kisaran 27-29 lah…

Tapi… Waktu terakhir saya masuk ke tokonya buat beli sesuatu (yang sekarang udah lupa apa itu), the truth unveiled. Anaknya udah 3. Dueeeng! Dan udah besar-besar. Hais… Tapi ya, ngga tau kenapa keliatan jauh lebih menarik ketimbang anak-anak di kantor saya yang masih single atau bisa dianggap single. Anak-anak… Hahahaha… Temen-temen kerja yang perempuan maksud saya.

Daaaaan… Sebenarnya itu ngga salah. Entah. Anggap aja itu pembelaan diri karena ngga mau disalahkan. Hahahahaha… Apa salahnya mengagumi perempuan yang udah punya anak? Saya cuma merasa kalo sifat keibuan seorang perempuan bakal lebih jelas keliatan setelah mereka punya anak. Memang ngga selalu… Dan bukan jaminan juga. Karena cece saya, biarpun dia belum punya anak, sifat keibuannya jelas keliatan banget waktu sama ponakan-ponakannya.

Kita ngga perlu sampe jadi ibu atau ayah kalo cuma buat punya sense of parenting. Karena status sebagai suami atau istri bukan jamiman bagi seseorang untuk bisa care dengan anak-anak. Ngga semua orang tua bisa mengurus, merawat dan menjaga anak-anaknya. Karena kalo buat jadi suami, setiap laki-laki pasti bisa. Gitu juga sebaliknya, semua perempuan juga bisa kalo cuma jadi istri. Malah lebih hebat baby sitter kalo soal mengurus anak…

Hadeh, malah bahas orang tua. Anak. Suami, istri. Kampret lah…

Pernah jatuh cinta dengan pacar teman? Lebih tepatnya, yang lawan jenis. Karena saya ngga lagi bahas dunia per-maho-an. Lu gila aja kalo temen lu perempuan dan lu laki, tiba-tiba lu jatuh cinta sama cowoknya, hahahahaha…

Perlu diomongin? Kayaknya ngga. Saran saya, ngga usah aja. Kayak ngga ada perempuan lain… Tapi tiba-tiba ada suara dari dalam hati saya yang nyeletuk, komplain, “Kayak lu bisa aja…” Hahahahaha… Iya sih… Oups! Ngga… Serius. Emang ngga perlu. Ngga perlu diomongin. Diomongin sih ngga… Tapi ditulis iya, hahahahahaha… Dasar dodol!

Beberapa hari yang lalu, saya sempat liat posting di Google+, yang intinya bilang; kalo kita mencintai seseorang, ga perlu diomongin, juga ngga perlu dipamerin. Karena kita bakal selalu peduli dengan orang yang kita cintai, dan itu udah lebih dari cukup. Kayaknya so sweet banget… Masalahnya, orang yang lu cintai itu ngerti atau ngga kalo lu peduli?! Ujung-ujungnya malah sing a song lagunya Dewa… “Baru kusadari cintaku bertepuk sebelah tangan…”

Dan nyambung dengan salah satu posting milik seorang dosen, salah satu dosen waktu saya kuliah (yang juga jadi wali dosen saya), dia nulis soal perbedaan hear dan listen. Everyone can hear, but not all of us can listen. Karena listen, dalam bahasa Inggris, berarti mendengar dengan perhatian. Kalo hear, kita cukup punya kuping dan ngga budek aja… Kalo listen, mendengar sekaligus membaca, memahami dan mencoba mengerti. Gesture, intonation, words preferences, body languages.

Sedangkan dalam tulisan, bahasa non lisan, kita bisa liat dari penggunaan huruf (besar/kecil) dan kalimat, pemenggalan kalimat dan kata, tanda baca dan pilihan kata atau bahasa. Seperti yang saya pake sekarang… Bahasa pasaran, bahasa lisan dalam bentuk tulisan, seolah-olah saya emang lagi ngomong beneran, tapi dimanifestasikan dalam bentuk tulisan. Duh! Malah bahas bahasa…

Sodara-sodara sebangsa tanah dan sebangsa air… Saya cuma mau bilang, setelah panjang lebar dan ngga jelas begini… Ngga cuma buang sampah aja yang mesti pada tempatnya. Sebaiknya, kita juga jatuh cinta pada tempatnya. Sebaiknya… Itu kan idealnya. Tapi apa mau dikata… Emang, siapa yang bisa bikin planning mau suka sama siapa dan bikin timing kapan waktunya?! Apakah anda bisa? Teach me how.

Tapi mo gimana lagi… Kalo kalimat itu legal, dan kalo perasaan itu disposable kayak selembar tissue, mudah aja buat bilang, “Damn! I think I love your girl/boyfriend”. Tapi ngga… Paling ngga, saya ngga bakal bilang itu.

_____
Balikpapan, 30 Januari 2013, malam.

* If you read this post, all I wanna say is sorry. Sorry that I almost love you. Tell your boyfriend that he’s the only one in your heart, your mind. Not me, not I. But if you feel the same, don’t tell me. Keep yours. I just can not hold these so I write this. Sorry… I’m really really sorry.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s