Terlalu Banyak? Skip!

image

(Ilustrasi courtesy of Kartun Benny & Mice)

Jaman sekarang, bukan hal aneh kalo ada orang punya hape lebih dari satu. Ngga boleh? Suka-suka dia lah… Dan berbanding lurus; biasanya, orang yang miara hape lebih dari satu, juga punya nomor lebih dari satu. Ngga boleh juga? Hais… Suka-suka orang itu lah…

Beberapa tahun lalu, saya juga sempat make hape lebih dari satu, dan nomor yang juga lebih dari satu. Ngga banyak-banyak amat… Cuma dua aja. Hape pertama dengan nomor utama, karena itu nomor hape udah lama banget. Dari pertama kali saya make hape beneran, sekitar awal 2003. Sebelum-sebelumnya gratisan, boleh dikasih teman. Nomor lain di hape lain, buat memenuhi ‘request’ beberapa teman dan sodara. Biar kalo nelpon ngga mahal.

Lama-lama cape juga… Dah, buang lah nomor yang cuma buat nyenengin orang, balik pake satu nomor aja buat urusan telpon dan SMS.

Tapiii… Seiring berjalannya waktu, perkembangan dan kemajuan teknologi seolah memaksa saya ngga cukup cuma pake satu nomor di satu hape aja. Pake hape dual SIM? Ngga lah… Saya ngga suka poligami, meski pernah suka banget sama poliponik (polyphonic; jenis ringtone). Menduakan operator didalam satu hape. And then, balik lagi miara dua hape… Satu buat nelpon dan SMS, satu khusus internet.

Catat: khusus internet.
So, itu nomor ngga saya bagi-bagi ke siapapun. Cuma saya dan operator saya yang tau nomornya. And of course, God must be know it lah. Tapi tetap aja sempat beberapa kali kepake buat nelpon, gara-gara nomor utama gangguan ngga ada sinyal. Mo gimana lagi… Ya sud, sesekali lah. Dengan warning ke orang yang ditelpon; do not ever save this number.

Daaan… Sejak akhir 2012 lalu, saya nyoba buat berkomitmen untuk cukup dengan monogami dalam dunia per-hape-an. Tepatnya; cukup satu nomor hape aja, meskipun hapenya ada beberapa. Biar kalo pas bosan bisa ganti-ganti, khehehehe…

Tapi namanya niat, tinggal niat. Karena ternyata waktu itu ada hape kantor yang mesti diurus. Gimana ngga… Semua tanya jawab, penawaran dan bahkan closing dengan klien, terjadi melalui hape kantor. Data-data juga disimpannya di hape kantor. Iya lah… Biar ngga kecampur aja mana buat urusan pribadi, mana buat kerja.

And the life goes on…
Kembali ke kota ini, hape kantor yang aplikasi chattingnya udah dibuka buat Android dan iPhone, saya balikin. Termasuk seperangkat laptop yang ngga make Windows OS, karena Steve Jobs punya sistem operasi yang menurutnya lebih baik.

So, now I’m single. I mean; I only use one single number on one single cellphone which only support one single SIM card. Seolah kayak saya ngga suka mendua, ahahahahaha… Sampe lupa, ini tulisan tadi judulnya apa.

Dan ngga tau kenapa, saya rada antipati sama orang yang punya banyak nomor hape. Bukan banyak hape, tapi nomornya yang banyak. Secara harfiah; disebut banyak karena semua nomornya dibagi-bagi ke semua orang. Udah kayak call center yang emang sebaiknya punya banyak nomor… Bedanya; nelpon call center pasti dijawab selama jalurnya ngga sibuk, sedangkan nelpon orang yang kebanyakan nomor? Yaaa ibarat main roulete lah… Ngga tau kapan kenanya.

Untung-untungan. Kalo pas untung bisa dihubungi, kalo ngga beruntung berarti nomornya udah expired. Kemungkinan lain, hapenya lupa dibawa, low bat, ilang, dimatiin, dan alasan-alasan klasik yang klise lainnya. Bisa dihubungi pun, belum tentu dijawab… Lagi-lagi, kadang kelupaan bawa.

Maksud hatinya baik… Miara nomor-nomor dari semua operator, baik GSM maupun CDMA, atau juga yang transgender GSM tarif CDMA. Biar kalo teman atau sodaranya nelpon tinggal milih, dia pake operator apa tinggal nelpon ke nomor dari operator yang sama. Baik hati banget lah…

Permasalahannya; kenapa kita make hape? Karena kita ngga mungkin bawa-bawa telpon rumah, apalagi sekarang wartel udah jadi barang langka, malah bisa dibilang udah punah. Telpon umum? Mesti ke bandara dong… Soalnya saya paling sering liat telpon umum ya di bandara, atau rumah sakit, atau mall. Tapiii… Kadang sering ngga berfungsi.

Kenapa kita pake hape, bukan HT (baca; ha-té) handy talky? Karena radius HT ngga jauh-jauh amat, mesti nyari frekuensi, dan kapasitas phonebook HT juga ngga banyak-banyak amat. Dan HT ngga bisa dipake buat kirim dan terima SMS. Iya lah, cong… Kan ngga pake pulsa, cuma frekuensi sinyal doang. Tapi apa lu pikir harga HT murah? Ngga.
Itu jadi salah satu alasan kenapa saya ngga suka dengan orang yang hobi kasih banyak nomor hape. Karena seperti main judi. Dan MUI jelas-jelas mengharamkan judi. Buat saya, dikasih tiga nomor hape itu rasanya membingungkan… Mo nelpon kemana, mo SMS kenomor mana. Kalo nelpon sih gampang aja, karena kalo tulalit udah pasti ngga aktif. Kalo SMS? Hadeh… Salah kirim, ngga nyampe padahal urgent.

Punya pengalaman seperti itu? Punya lah… Karena itu saya nulis ini. Dan ini bukan tulisan pertama saya yang mempermasalahkan orang yang hidup dengan terlalu banyak nomor hape. Selain itu; konsekuensi berani punya hape adalah bisa beli pulsa. Buat apa? Ya buat nelpon lah… Minimal buat balas atau kirim SMS.

Mungkin soal etika aja… Dimana saat lu dapat panggilan telpon tapi ngga sempat jawab, lalu jadi missed call(s). Kenapa ngga nelpon balik? Kenapa ngga kirim SMS, nanya ada perlu apa tadi nelpon.

Hape; HP, hand phone. Saya lebih suka menyebutnya cellphone, karena itu hape ngga selalu saya genggam. Dan ibarat anak kos yang tiap bulan rutin bayar duit kos, tiap bulan juga saya rutin beli pulsa.

Alasan pertama; biar itu nomor selalu aktif. Sayang dong, nomor udah belasan tahun. Alasan kedua; siapa tau pengen ngobrol sama teman yang jauh, buat nanya kabar atau nanya yang lain. Alasan ketiga; ntar kalo bos saya nelpon tapi ngga sempat saya jawab, gimana? Kan mesti nelpon balik. Alasan keempat; ini hape, pake SIM card, bukan WiFi only.

Punya banyak hape dan make banyak nomor? Benernya itu suka-suka tiap orang aja. Hak mereka lah… Toh saya juga pernah. Tapiii… Dimana etika lu? Where’s your attitude? Cuma buat status sosial, punya-punyaan, dipamerin, gaya-gayaan…

Ngga perlu bahas soal internet via hape dan berbagai macam aplikasi chatting. Ini yang saya bahas soal fungsi dasar hape, basic telephony system. Karena awalnya hape diciptakan karena biar kita ngga ribet sama kabel dan bisa nelpon kapan aja dimana aja.

If you know not the basic, you can make a crutial mistake while run a thing you don’t understand.

Saya bukan Mario Teguh, juga bukan penggemarnya. Saya cuma komplain kenapa hobi banget ngga bisa dihubungi. Kalo lu ngga mau dihubungi, jangan obral semua nomor hape lu. Kalo lu ngga suka nelpon balik atau balas SMS, buang aja itu hape. Beli aja tablet WiFi only, dan puas-puasin nongkrongin hotspot gratisan dimana lu bisa tongkrongin.

Btw; kadang saya juga males balas SMS atau nelpon balik, hahahahaha… Tapi biasanya itu lebih karena nomornya ngga ada di phonebook hape saya. Kenapa? Kalo kita ngga perlu, ngapain disimpan. So simple; I don’t need you, I wont keep your number(s).

_____
Balikpapan, 2 Maret 2014
Malam, di teras depan seperti dulu lagi…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s