My Personal Sense: Hape Jumbo

Jaman sekarang, makin hari, rasanya ukuran hape makin besar aja… Layarnya sih yang membesar… Kalo jaman dulu ukuran hape besar karena faktor mau ngga mau, sekarang karena faktor harus mau. Saya sempat kepikiran, apakah ini ada hubungannya dengan Mak Erot, pakar memperbesar anunya pria, yang mungkin direkrut pabrikan hape buat memperbesar ukuran hape.

Sekitar tahun lalu, pastinya saya lupa, sebuah portal berita gadget ternama sempat bikin pooling kombinasi petisi tentang ukuran layar hape dan spesifikasi hardware dan software. Sebut aja GSMArena.com, yang petisinya juga ada di Change.org. Saya ikutan juga sih… Hahahaha…

Jadi, berapa ukuran layar hape ideal buat anda?
Macam-macam lah… Kan selera tiap orang beda-beda, idealisme pabrikan juga beda. Contoh; Apple. Baru-baru ini aja ukuran layar iPhone membesar meski ga gitu signifikan seperti hape dari merek lain. Dari generasi pertama sampai sebelum Steve Jobs wafat, ukuran layar iPhone konsisten di 3.5″.

Padahal, di era iPhone 4 dan iPhone 4S, hape merek lain udah mulai banyak mengadopsi layar 4″ atau lebih. Baru setelah Steve Jobs benar-benar meninggalkan Apple dan dunia selamanya, iPhone 5 dirilis dengan mengusung layar 4″. Dan konon, kabarnya, iPhone 6 bakal disesaki layar antara 5″ sampai 6″.

Penting kah ukuran layar hape yang besar? Penting lah… Paling ngga, permintaan pasar mengatakan kalo hal itu penting. Kalau ngga, ngapain juga pabrikan hape berlomba-lomba memperbesar ukuran layar, disamping melangsingkan ketebalannya.

Tapi, sekali lagi, setiap orang punya selera berbeda-beda yang pasti ngga sama. Sama seperti ketika seorang lelaki ngga percaya diri, datang ke Mak Erot buat minta anunya dibesarin sesuai selera. Coba Mak Erot bisa memperbesar layar hape, saya mau lah ngebesarin ukuran layar hape saya… Hahahahaha…

Kesannya jadi begini; makin besar ukuran layar hape, itu diasosiasikan dengan hape canggih yang dijejali hardware terbaru dan tercepat yang ada dipasaran, juga didukukung software terbaru. Dan ibarat karyawan; hape layar besar dengan spesifikasi tinggi dapat jaminan sosial dan keselamatan kerja, dalam bentuk update dan service yang premium.

Sedangkan hape yang layarnya kecil, ibarat karyawan outsourcing atau bahkan anak magang, yang jangankan jaminan sosial dan keselamatan, kadang duit makan sama transport pun ngga dapat… Tapi you get what you paid lah… Karena umumnya hape berlayar kecil dijual dengan harga yang relatif murah.

Mohon dicamkan baik-baik; relatif murah.
Sebuah istilah yang rancu dan absurd, karena lagi-lagi ukuran dan standar, juga daya beli tiap orang pasti ngga sama. Buat Apple, harga iPhone 4 dengan kapasitas penyimpanan 8 Gigabyte dikisaran 4 juta rupiah ‘saja’ termasuk murah. Buat orang di kampung? Itu bisa dapat setengah lusin kambing, atau bisa buat modal kawinan.

Saya sendiri, bukan ngga suka dengan hape yang layarnya berukuran besar… Cuma ngga sreg aja… Hahahahaha… Alasannya sepele dan ngga penting banget; rada ribet kalo harus dimasukin kantong celana, apalagi jeans. Antara ngeganjal dan takut patah, disamping harganya yang bagi saya emang ngga murah.

Layar hape 3.7″ jadi ukuran layar hape terbesar yang pernah saya gunakan selama sekitar setengah tahun, seperangkat BlackBerry Torch 9860 Monza. Sedangkan 2.6″ jadi ukuran layar hape yang paling lama saya gunakan, Sony Ericsson W20 Zylo, dari April 2011 sampe sekarang, yang emang bukan touchscreen, juga bukan smartphone, yang udah beralih fungsi cuma jadi media player.

Sekarang, sejak tahun lalu, harus merasa puas dengan cuma 3.5″ di klan paling bawah keluarga Sony Xperia 2013. Apalagi kalo bukan Xperia E dengan kode generiknya C1505. Seperti pepatah lama… Tak ada rotan, akar pun jadi… Tadinya pengen Xperia U ST25i, tapi karena udah ngga ada dipasaran dalam kondisi gress, ya sud… Xperia E aja dengan seperangkat MH750.

Bukannya Xperia U dan Xperia E sama-sama berlayar 3.5″? Iyaaa… Sama. Tapi kan spesifikasinya beda, harga juga sedikit lebih mahal Xperia U. Lalu, kenapa harus 3.5″? Yaaa… Ketimbang beli iPhone, duitnya yang ngga ada… Hahahaha…

Soal pocketability aja sebenarnya… Saya lebih sering pakai celana jeans, ditambah mobilitas saya yang bergerak kesana kemari, meski cuma dalam ruangan, duduk berdiri, jongkok atau kadang lesehan. Yaaa… Mau gimana lagi… Emang ada orang kinestetik yang bisa duduk manis dan tenang? Bisa sih… Tapi tangannya yang ngga bisa diam… Hahahaha…

Ya, kadang jadi dilema komplikasi ironis. Ketika kita, sebagai penganut small is beauty, harus memilih saat mau ganti hape dijaman sekarang. Ngga pengen yang ukurannya terlalu besar, apalagi dijejali berbagai macam fitur yang (maap) useless. Ngga kepake, atau belum waktunya kepake. Mau yang kecil, kok spesifikasinya kayak anak adopsi yang didiskriminasi yaaa…

Pabrikan seolah lagi lomba besar-besaran ukuran layar hape… Banyakan 5″ atau lebih, bahkan hampir 6″, udah kayak tablet atau lebih sering dibilang phablet. Ya, mau gimana lagi… Permintaan pasar memang seperti itu. Seperti saya sering ditanya pelanggan; “Tabletnya bisa buat nelpon, nda?”

Duh… Kalo mau nelpon, pake hape aja lah… Kesannya norak banget kalo nelpon pake tablet. Lain cerita kalo nelponnya sambil pake handsfree, tapi yang BlueTooth atau yang pake NFC. Karena sejatinya tablet, memang ngga bisa dipake nelpon meski mendukung SIM card. Emang ada iPad yang bisa dipake buat nelpon? Sony Xperia Tablet juga ngga ada yang bisa buat telpon. Xperia Z Ultra itu phablet.

Yaaa… Kangen aja sama hape dengan ukuran layar 3.5″ sampe 4.3″, tapi dengan spesifikasi hardware dan software yang memadai. Ngga perlu kamera dengan megapixel besar…

Kalau lu pernah belajar fotografi dari dasar yang paling dasar, dari jaman film negatif 35 mm lengkap dengan prosesi cuci cetaknya didalam kamar gelap, plus pernah kerja di dunia jepret menjepret foto, lu juga ngga bakal gitu peduli dengan ukuran megapixel kamera hape. Cuma ada satu hal penting yang bakal jadi pertimbangan; cahaya. Photography means writing/painting with light.

Cahaya, pencahayaan. Itu bisa dari aspek flash atau bahasa formalnya disebut ‘lampu kilat’, bisa juga dari cahaya alami waktu ambil gambar. Tapi yang banyak diabaikan pemuja megapixel adalah ukuran sensor kamera. Makin besar ukuran sensornya, makin bagus kualitas gambarnya. Tapi balik lagi lah… Kayak makanan; who is the Chef behind.

Karena peralatan canggih ngga selalu bisa jadi jaminan bakal menghasilkan sesuatu yang bagus. Itu yang selalu saya tekankan ke setiap teman dan atau keluarga yang mau beli hape cuma karena faktor ‘kameranya bagus’. Bagus dalam arti apa? Kalo besaran megapixel yang dijadikan patokan, yaaa… Maap, ngobrol sama tembok aja.

Ahahahahaha… Malah bahas kamera.
Ya sud… It’s only my personal sense, and I’m sure you’ll have your personal sense too. Karena kita manusia, bukan robot yang diproduksi massal. Manusia itu custom, ngga mungkin sama antara satu dengan lainnya. Yang kembar aja seleranya bisa beda, apalagi kita yang ngga kembar… Hahahaha… Keputusan membeli ada ditangan anda.

_____
Balikpapan, minggu pertama April 2014.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s