Ketika Teknologi Rebounding Ngga Bisa Meluruskan Janur Kuning

Ngga tau kenapa, rasanya konyol aja… Berasa rada gokil waktu beres-beres kamar yang baru beberapa jam lalu udah diberesin (dan ngga ada letak barang yang berubah), tiba-tiba kepikiran hal yang absurd banget. Gimana kalo teknologi rebounding, atau teknologi meluruskan rambut, diaplikasikan buat meluruskan janur kuning yang udah melengkung?

Pre warning: Serius, saya ngga serius waktu mulai bikin tulisan yang absurd ini (2014/03/27 – 10:47 pm).

Jaman dahulu kala, kita pernah sangat akrab dengan istilah ‘cinta ditolak, dukun bertindak’. Apakah anda masih menganut dan menerapkan prinsip lama itu? Semoga ngga… Dan jangan. Jaman udah berubah. Hari gini masih main dukun?! Kesian… Tapi maap sebelumnya; mungkin karena saya aja yang terlalu skeptis, jadinya ngga percaya dengan hal-hal yang berbau mistis. Klenik. Tapi kalo anda mau percaya, ya monggo… Saya ngga.

Lagian, pergi nanya ke dukun itu lebih lama dan lebih mahal ketimbang beli pulsa buat aktivasi paket internet. Yaaa… Rada perhitungan juga benernya, hahahahaha… Cari yang murah dan lebih rasional aja, buka browser buat Googling aja.

Apakah anda pernah meluruskan rambut? Saya pernah sering banget ditawari buat rebounding tiap kali datang ke salon langganan saya di Surabaya. Satu-satunya salon yang selalu saya datangi selama tinggal di Surabaya dari 2001 sampe 2010. Ngga lama-lama amat… Itu cuma 9 tahun aja. Salon dekat kampus yang dalam kurun waktu 9 tahun itu pindah-pindah lokasi sebanyak 3 kali, dan butuh sedikit perjuangan buat dapat alamat barunya.

Untung jaman itu belum ada Ayu Ting Ting dengan lagunya Alamat Palsu… Kalo ngga, mungkin bisa nyanyi itu lagu sambil pegangan dan muterin tiang listrik. Ahahahaha… Film India banget.

Pernah ngga sih, kepikiran buat meluruskan janur kuning yang udah melengkung? Kalo dipikir-pikir, benernya ya rada kurang ajar juga… Saya juga ngga tau darimana dapat kalimat itu… Jadi ya maap. Jangan anggap serius lah… Emang, kapan saya pernah ngga bercanda? Mending bercanda ketimbang berjanda. Hais… Apaaa coba…

Lagian, ngga mungkin lah… Itu kan cuma istilah aja. Selama janur kuning belum melengkung, kesempatan masih ada. Begitu, sodara-sodara sebangsa tanah dan sebangsa air… Jadi, jangan pernah mencoba meluruskan janur kuning kalo udah kadung melengkung. Berdoa aja… Semoga perceraian cepat terjadi. Ahahahahaha… Hush!!! Nda sespan (baca: sopan). Ntar malah jadi kayak pepatah lama lagi… Ngga ada rotan akar pun jadi, ngga ada perawan janda pun jadi.

Sampe sebegitunya? Cinta itu emang buta, masbro dan mbaksist… Tapi ngga kurang ajar. Mending kita nikmati dan mengaplikasikan lagu lamanya The Beatles aja, Let It Be. Lebih bagus lagi kalo diterusin dengerin lagunya Oasis yang Don’t Look Back In Anger. Tapiii… Kalo cuma ngomong aja, emang mudah. Kan bukan elu yang mengalami, begitu kata si pesakitan.

Eits… Siapa bilang? Dua orang mantan pacar saya, semua udah berkeluarga. Dan udah punya anak. Dan, memang sempat ada sedikit masalah dengan pasangannya. Wajar lah… Namanya juga kehidupan berumah tangga. Sinetron aja selalu punya masalah dalam setiap episodenya… Apalagi real life, kehidupan beneran. Bedanya, sinetron itu cuma di televisi dan emang didramatisir. Wajar… Karena tak ada Gading yang tak Martin, tak ada rotan akar Ram Punjabi.

Daaan… Rasanya dekat dengan mantan yang udah berkeluarga itu serba salah. Lebih banyak serbanya ketimbang salahnya sih… Serba ngga bener, serba ngga enak, serba was-was, serba menakutkan. Iyalah… Dia curhat semua, lu dengerin lalu lupa kalo dia udah punya pasangan resmi, lalu ketika lu tersadar cuma bisa mengumpat dalam hati… “Kampret lah… Kenapa ngga ada salon yang bisa ngelurusin janur kuning?!”.

Sebegitunya? Ngga. Ngga selalu begitu. Toh akhirnya, tanpa bermaksud jadi bijak, kita bakal sadar juga. At least, tau diri lah… Kata leader saya; kalo lu ngga bisa bikin hal itu jadi lebih baik, paling ngga jangan ngerusak. Let it be, do not destroy it.

Pernah seperti itu? Pernah. Beberapa tahun yang lalu… Jaman BlackBerry Messenger belum ada di Indonesia (hapenya aja belum masuk), jaman Jan Koum masih belum kepikiran bikin WhatsApp, jaman belum ada Facebook maupun Twitter, jaman Telkom Speedy masih terbilang mahal, jaman internet dari hape juga masih mahal… Jaman masih Friendster yang lagi booming. Itu jaman operator seluler bikin paket nelpon yang murah banget kesesama operator. Jadinya… Nelpon sama SMS lah…

Kalo diingat-ingat, rasanya konyol dan tolol. Dimana lu masih single tapi menasihati orang yang udah berkeluarga soal kehidupan berumah tangga. Yovie & The Nuno pernah bilang, itu CLBK. Cinta Lama Bersemi Kembali. Memang lebay… Apalagi ketika itu terjadi cukup lama, melaului istilah keren yang dinamakan LDR. Long Distance Relationship. Damn! Kenapa jadi melo…

Ya sud… Selamat menikmati apapun yang mungkin bisa terjadi. Selamat hari Sabtu, happy weekend buat yang merayakan.

_____
*Stok tulisan lama, tanpa revisi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s