Baby Sitter Diary

Ngga seperti biasanya saya pulang main kerumah sepupu saya, yang benernya dekat sama tempat kerja saya, dan pasti saya lewati tiap pagi kalo pergi ngantor. Faktor ketidaksengajaan yang tidak direncanakan…

Biasanya, dalam 7 hari seminggu, 6 hari kerja, saya cuma kerumah adik saya sekitar 3-5 kali aja… Karena seingat saya, belum pernah saya 6 hari berturut-turut abis pulang kerja langsung kerumah adik saya, yang jaraknya dari rumah saya sekitar 60-75 menit perjalanan dengan sepeda motor kecepatan normal dalam kota.

Lain kalo hari Minggu atau pas tanggal merah… Kalo ini, saya biasanya hibernasi tidur seharian, khehehehehe…

Karena adik saya lagi off, ngga di lokasi, jadinya nelpon atau SMS itu sebuah keharusan sebelum kerumahnya. Iyalah… Kalo pas dia di lokasi, ponakan saya sama istri adik saya kan selalu dirumah aja, ngga kemana-mana. Jadi karena itulah kami akhirnya nongkrong dirumah sepupu saya yang cuma jaraknya cuma selemparan batu dari komplek ruko kantor saya.

Cerita konyol pertama, waktu adik saya cerita saat dia pulang kerumah akhir pekan kemarin. Itu ponakan saya, anaknya, bisa ngga kenal sama bapaknya… Anak umur belum genap 9 bulan, ditinggal sebulan lebih. Tapi toh akhirnya, dengan pendekatan psikologis bapak-anak, si bayi yang baru tumbuh gigi itu akhirnya lengket lagi sama bapaknya.

Ternyata, bukan cuma anak adik saya aja yang gitu… Ponakan saya yang satu lagi, anak sepupu saya, 11 bulan, malah sampe nangis begitu ketemu papinya yang off dari lokasi dan pulang kerumah.

Sebenarnya itu ngga lucu… Lebih tepat disebut dilematis, karena seorang ayah atau orang tua yang harus pergi jauh buat sementara waktu, kerja cari nafkah buat anak istrinya.

Kejadian konyol kedua, yang emang konyol, waktu saya gendong ponakan saya yang umur 11 bulan, cewek, dan ponakan yang biasa saya temenin melihat itu… Dia melihat dan bengong sebentar dalam pelukan bapaknya, mencoba menganalisa siapa digendong siapa. Daaan… Mengislah dia waktu mulai menyadari kalo omnya lagi gendong kakak sepupunya.

Ternyata, cemburu itu bukan cuma milik orang dewasa atau remaja dan ababil aja… Anak bayi pun bisa merasa cemburu ketika dia udah mulai ngerti, waktu dia melihat apa yang menurutnya milik dia dikudeta orang lain.

Kalo kata teman saya, emang asik kalo main sama anak bayi. Lucu, ngegemesin. Tapi yang teman saya rada males, begitu itu bayi beranjak besar dan mulai masuk sekolah… Jadi bawel dan cerewet, katanya. Hahahaha…

Iya sih… Main sama anak bayi itu seru. Apalagi waktu mereka udah mulai ngerti, lagi belajar jalan dan belajar ngomong, mulai suka ngoceh dengan bahasa dan ekspresi polosnya. Semua yang kita lakukan ada kemungkinan mereka tiru, karena seperti pepatah jaman dahulu kala; bayi itu kertas polos.

Bukan cuma orang tuanya yang memberi contoh dan pengaruh, tapi juga lingkungan sekitarnya. Om, tante, kakak, dan siapa aja yang ada disekitarnya. Mereka selalu meniru, menduplikasi, kadang dengan improvisasi ala mereka sendiri. Dan kita juga seperti itu.

Punya banyak ponakan kadang emang merepotkan… Tapi lebih banyak asiknya, seru. 

__________
Balikpapan, 15 Oktober 2014, dinihari,
Originally posted on http://google.com/+djatmikoxv
Dedicated to my beloved nephew and all babies and parents.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s