BBM di Hape Jadul

image

Sampe sekarang, saya dan seorang teman dekat masih sering berdebat mengenai beberapa model hape dan aplikasi yang kadang malah bikin ribet. Berdebatnya bukan karena ngga saling setuju… Justru karena kami sama-sama lebih suka ngga pake aja. Dan agak ironis, karena sampe sekarang kami belum pernah ketemu. Brotherhood via online.

Kalo dibilang sekarang era BlackBerry udah lewat, itu salah. Justru dengan dibukanya akses BlackBerry Messenger ke semua sistem operasi (Android, iOS, bahkan Windows Phone), sebenarnya jiwa BlackBerry jadi abadi. Mungkin ngga secara fisik, tapi secara ngga sadar. Sadar ngga; ada berapa banyak orang yang belain beli hape Android yang ujung-ujungnya (cuma) buat BBM-an?

Lalu muncul anekdot dari seorang kenalan disebuah sosial media, dia bilang; ngapain beli hape mahal-mahal kalo aplikasi yang dipasang ujung-ujungnya BBM… Sindiran yang kena banget buat saya waktu itu. Dan, emang bikin mikir. Toh, dengan hape Android atau Windows Phone biasa, spek dan harga biasa, kita udah bisa menikmati BBM tanpa perlu beli BlackBerry. Dan itu salah satu faktor penyebab perangkat BlackBerry sempat ditolak di bursa jual beli hape bekas, karena saat itu sempat dianggap ngga laku.

Tapiii… Menikmati BBM di perangkat yang bukan BlackBerry dan di BlackBerry asli memang beda. Ngga seperti makan popcorn rasa jagung. Apalagi ketika ternyata spek hape kita cuma sekedar formalitas untuk bisa donlod dan instal aplikasi tersebut. Soal aplikasi itu bisa jalan lancar jaya… Kadang itu bikin bete. Just like me, yang make BBM disebuah hape Android jadul.

Jaman dahulu kala, ketika BBM masih eksklusif di BlackBerry, saya juga ngiri melihatnya. Sampe suatu ketika saya pake Pearl 8220 yang outdated, dengan BB OS jadul juga, justru nyoba gimana caranya menghapus aplikasi itu dan make BlackBerry layaknya hape lain yang ngga terikat paket internet khusus BBM. Bisa. Tutorialnya saya dapat di internet. Tapi ngga seru, karena BlackBerry diciptakan ibarat Adam dan Hawa dengan BBM. Baru dengan BlackBerry Torch 8960 saya bisa benar-benar menikmati BBM.

But I’m no longer BlackBerry user even I’m using BlackBerry Messenger on one of my device. Not as my primary way to communicate and share my everything. Faktor formalitas, lebih kurang seperti itu. Dan dengan teman saya itu, kadang kami sering bertanya; kenapa sih harus BBM?! Jawabannya sepele… Ya karena ada banyak orang yang pake BBM. Itu aja.

Lalu idealisme bicara; oke, saya pake BBM tapi ngga di hape ini. I mean, I don’t like to use it on my lovely stuff. Karena itu BBM saya pasang di hape Android jadul saya yang cuma versi JB, dengan speknya yang udah ketinggalan jaman. Dan… Emang jadi sering ketinggalan berita juga ujung-ujungnya. Entah pesannya lambat masuk mulai dari itungan menit, jam, sampe hari, atau tiba-tiba freeze dan minta force stop, sampe hard reset cabut batere.

Teman saya selalu nanya; kenapa¬† sih banyak banget yang suka pake BBM?! Ya karena semua pake BBM, bro… Emang kita pernah ngobrol di BBM? Kita kan lebih purba lagi… Lewat SMS.

Ya, hidup itu penuh pilihan. Sama kayak kita milih mau pake hape apa dan mau instal aplikasi apa. Kadang kita terlalu idealis… Ketika hape kita punya kemampuan mainin game balap seperti Real Racing atau GranTourismo dengan grafis HD yang ukuran filenya sekian giga tanpa nge-lag, atau edit dan render video ratusan megabyte tanpa halangan, tapi disisi lain kita ngga suka masang aplikasi ringan kayak BBM yang cuma sekian belas atau puluh megabyte.

That’s a choice. Sadar ngga sadar, ada kalanya kita diskriminatif dengan beberapa jenis aplikasi, dengan atau tanpa alasan. Mulai dari faktor ngga perlu sampe ngga suka. Karena ngga suka, jadinya kita merasa ngga perlu. Kalo ada yang bisa lebih cepat dan praktis, kenapa kita harus nyusahin diri pake yang lambat dan ngga praktis? Karena ada banyak orang yang make, bro… Ikuti aja.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s