Jas Hujan Gitu, Deh…

Pepatah lama bilang; sedia payung sebelum hujan. Tapi kadang bawa-bawa payung itu merepotkan. Ribet. Apalagi buat yang pendapatannya pas-pasan, belum sanggup punya mobil. Karena kalo pake mobil, payungnya bisa digeletakin dimana aja, bahkan berlusin-lusin payung pun ngga masalah. Kalo cuma naik motor? Yaaa… Mending sedia jas hujan ketimbang pake jas formal.

image

Ceritanya, udah hampir setahun ini saya keliling cari jas hujan. Emang agak lebay… Karena ngga tiap hari juga kelilingnya, dan ngga tiap keliling juga nyari jas hujan. Tanya sana sini, nanya doang… Giliran barangnya ada, seperti biasa duitnya yang ngga ada. Sampe akhirnya kemarin nelpon seorang teman lama yang udah lama ngga ketemu, cuma buat nanya; “Bro, beli jas hujan dimana ya?”.

Sebenarnya sepele aja, apalagi di Minggu siang yang cerah seperti ini, dimana lebih asik buat jalan-jalan ke pantai pake celana pendek dan kaos oblong plus sandal jepit. Tapi namanya antisipasi, mau ngga mau dibelain juga. Ketimbang basah kuyup ditengah jalan kalo tiba-tiba hujan deras.

So, teman saya kasih rekomendasi langsung ke Ace Hardware, sebuah tempat aneh yang jual barang-barang aneh, tapi anehnya itu barang-barang terbilang bagus. Ngga maksud promosi… Saya awalnya juga ngga tau kalo Ace jual jas hujan. Cepek lebih kata teman saya, ngga sampe pekgo. Bahan dan jahitan bagus. Warna? Kuning doang. Ya, ngga jadi dah… Pilihan terbatas. Nanya alternatif lain, dia sebut nama tempat yang klasik banget kalo di Balikpapan; Pasar Inpres daerah Kebun Sayur.

Padahal sebelumnya saya udah beberapa kali pengen mampir ke Indomaret, sejak akhirnya boleh buka di Balikpapan, cuma buat beli jas hujan! Ngga gitu juga sih… Karena tiap ke Indomaret sebelumnya emang ngga beli jas hujan, cuma lihat doang. Lebih mahal dari yang di Ace, bahan bagus, tapi pilihan warna cuma ijo butek dan biru sendu. Jadinya mikir doang dari tahun kemarin, ngga beli-beli.

Sampe akhirnya jas hujan yang dulu beli gobanan udah ngga ketolong, sobek sana sini dan udah males bolak balik nambal pake lakban, akhirnya pergi juga ke Pasar Inpres. Rada gimana… Soalnya ni pasar benernya dekat sama rumah. Emang terkenal sebagai tempat jual (beli) wardrobe orang-orang lokasi dan jas hujan, servis payung dan sol sepatu (dulu), pasar buah, dan sekarang merangkap pusat bikin dan jual batu akik. Hais… Dulu tempat ini lebih dikenal dengan nama Pasar Rombeng, alias pasar yang jual barang-barang bekas. Tapi itu dulu.

Akhirnya dapat juga seperangkat jas hujan yang selama ini dicari-cari; bahan dan model bagus, jahitan kuat dan warna ngga norak. Pengen cari yang murah-murah aja benernya… Tapi ngga ada. Ada murah, sekali pake buang; jas hujan cebanan bahan plastik kresek. Lu gerak badan ekstrim dikit, dia sobek.

Awalnya yang jual buka harga hampir nopek. Muahalnyaaa… Gitu pikiran saya, yang dalam benak saya budget beli jas hujan itu paling kisaran goban sampe cepek. Tapi udah kadung iseng nawar, udah diturunin dikit. Ya gimana dong… Ya sud, kabur alasan duit kurang mau ke ATM ambil duit. Dah, lolos dengan sayup-sayup suara penjualnya yang nyuruh balik ketempatnya kalo udah ambil duit.

Tapi pas dibelokan, ternyata ada yang jual dengan harga sedikit lebih murah. Dikit doang bedanya… You get what you paid, barang bagus kadang harganya ngga bagus. Nego-nego ala orang ngga butuh (padahal butuh banget), akhirnya deal pekgo. Pret! Masih mahal juga… Rada ngga rela ngeluarin duitnya, tapi benernya ngga rugi juga karena barangnya emang bagus, dan di toko sebelumnya ngga bakal dapat harga segitu. Ya sud, bungkus.

Kenapa seperangkat jas hujan doang bisa semahal itu? Menurut saya sih… Mungkin karena bahannya emang beda dari jas hujan secara umum, yang banyakan dari plastik model kayak terpal. Antara terlalu tebal dan kaku, atau tipis dan mudah sobek. Promosi yang jual, ini jas hujan dual layer, bisa dipake kayak jaket biasa dan bisa dicuci. Keren juga kalo dipikir… Pikiran orang ngga mau rugi, wkwkwkwkwk… Akhirnya kebeli juga.

Dan ternyata emang ngga mengecewakan. Lebih penting lagi, ngga malu-maluin waktu dipake, meskipun lagi ngga hujan. Bukan karena ngga mau rugi… Tapi karena faktor udara yang semalam dinginnya naujubile minjalit, akhirnya nyoba pake jas hujan itu. Kesan pertama; rasanya kayak pake jaket bahan polarnya Eiger yang ratusan ribu itu… Angin ngga masuk, kedap banget. Apalagi kancingnya sampe ke leher, beneran nutupin sampe atas. Bisa jadi solusi murah meriah buat yang hobi atau terpaksa keluar malam tapi ngga mau masuk angin.

Kesimpulannya; emang recomended. Sekilas kalo lihat harganya doang, dibandingin sama harga jas hujan lain, emang terbilang lumayan mahal. But you get what you paid, lah… Dari segi bahan oke, jahitan mantap, model ngga malu-maluin, bisa dicuci kayak jaket biasa. Oya, modelnya yang setelan baju sama celana, bukan yang ponco selembar doang. Kurangnya; karena bahannya dua lapis, agak tebal, jadinya lumayan besar kalo dilipat buat dimasukin dalam bagasi jok motor. But overall it’s okay.

Emang sih… Mendung tak berarti hujan. Tapi kadang yang siang bolong dan panas menyengat aja bisa tiba-tiba hujan. Karena payung ngga didesain buat dipake naik motor, makanya ada jas hujan. Tinggal pilih sesuai selera dan kebutuhan. Dan yang penting; ride safely, karena Superman itu cuma mitos Amerika dalam bentuk film buatan Hollywood yang bisa terbang meski hujan, tanpa perlu pake jaket dan ngga bakal masuk angin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s