Yang Bikin Takut Kalo di Jalan

Pesan orang jaman dulu-dulu; kalo jalan itu hati-hati, apalagi jalan kaki. Jalan dipinggir aja… Dan jaman berubah. Waktu awal saya dibolehin bawa motor, almarhum nenek saya berpesan; jalan pelan-pelan aja, dipingir aja dan jangan ngebut. Nanti nabrak. Hmmm… Petuah yang bijak sekali. Tapi, gimana kalo udah jalan pelan, dipinggir, ngga ngebut, dan ngga juga nabrak… Tapi ditabrak??!

Ceritanya; lewat pukul 1 siang, salah satu klien nelpon ngajakin ketemuan pukul 2 siang di kantornya. Nah, buat ketemu sama klien itu, saya perlu balik ke kantor buat ambil berkas sekalian nelpon dan beberapa keperluan lain. So, kembalilah saya ke kantor. It’s all okay, karena pengguna jalan saat itu pada sopan-sopan, ngga ada yang ngebut dan sepertinya full focus ngga pake ngelamun. Jujur, saya paling takut sama orang yang ngga bisa nyetir ketimbang Polisi iseng kalo di jalan raya.

Setengah 2 siang saya meluncur kearah kantor klien. Emang meluncur, soalnya jalannya turun gunung. Ngga curam amat, tapi crowded dengan sebuah angkot yang hampir nyerempet seorang mbak dengan motor maticnya, yang lagi asik minum es sambil nyetir. Eh, si mbak itu juga bukannya mencet klakson malah sibuk megangin plastik esnya! Hadeh… Namanya juga jalan raya, pemandangannya kadang suka ngga ketebak.

Dan, ngga jauh dari situlah kecelakaan terjadi. Semua udah pada pelan, hampir berhenti karena macet, tiba-tiba… Gedubrak!!! Saya udah berdiri setelah sempat jatuh ditengah jalan, motor jatuh gitu aja. Kirain cuma imajinasi saya aja… Ternyata ada sepasang mbak-mbak yang juga jatuh dibelakang saya, dan sialnya ternyata mereka yang nabrak saya. Saya sih ngga kenapa-napa. Justru mereka yang kayaknya kesakitan campur ketakutan.

Tenang, mbak… Saya juga pernah merasakan kayak gitu. Meski sejauh ini, alhamdullah, saya belum pernah nabrak orang dari belakang secara frontal, apalagi dalam kondisi kecepatan sungguh sangat amat pelan sekali. Dengan kata lain; hampir berhenti. Beberapa kali pengalaman saya dalam dunia tabrakan, ngga tau kenapa saya lebih sering ditabrak dari belakang. Dan yang bikin saya bersyukur banget, sampai hari ini saya masih hidup meski pernah ditabrak ngga keruan sampe terlempar dan terseret puluhan meter.

Namanya juga kecelakaan… Siapa yang mau?
Saya ngga mau, cong!!! Makanya saya lebih suka jalan pelan dan dipinggir kiri kalo ngga urgent banget ngejar waktu. Penting buat dicamkan baik-baik; PELAN dan dijalur KIRI. Karena kita hidup di Indonesia yang menganut setir mobil kanan, bukan Amerika yang setir mobilnya dikiri. Kenapa? Karena posisi setir mobil mempengaruhi arah lalu lintas, juga berpengaruh di haluan kendaraan.

Dulu sempat bertanya-tanya juga… Kenapa motor kalo pake rem cakram, posisi cakramnya ada disebelah kanan. Saya pernah sempat baca artikelnya disebuah tabloid otomotif yang udah jadul banget. Lupa pastinya, tapi kira-kira karena ini Indonesia yang menganut jalur lalu lintas kiri untuk motor, dan kanan untuk mobil. Kenapa? Ya lu carilah, tanyakan pada Google yang bergoyang. Apaaaaa cobaaa…

Kalo dulu, saya emang takut banget sama yang namanya Polisi, termasuk polisi tidur. Males banget rasanya kalo sampe ketemu Polisi di jalanan, meski mereka ngga ngapa-ngapain. Cuma melihat-lihat pemandangan sekitar… Bahkan, sampe saat awal-awal punya SIM pun saya masih phobia ketemu Polisi. Ngga tau kenapa… Rasanya kayak langsung jadi salah aja kalo dulu ketemu Polisi. Mungkin karena saat itu masih ABG… SIM emang punya, tapi tampang kan masih cupu banget, sering jadi korban Polisi iseng jaman dahulu kala, yang untungnya sekarang udah ngga ada. Emang masih ada?

Sejak bermunculan kendaraan matic, ngga tau kenapa nyetir jadi udah ngga menyenangkan buat saya. Lebih banyak was-was dan takutnya. Mau belajar nyetir mobil lagi jadi males sejak kembali ke Balikpapan. Seram, gitu kata saya waktu teman saya maksa-maksa buat lanjutin belajar bawa mobil lagi. Ah, elu masbro… Nyetir lu kan udah expert, gitu juga lu masih misuh-misuh kalo nyetir disini. Balikpapan beda sama Surabaya… Budaya dan karakternya juga beda.

Oke, banyak orang Balikpapan takut tinggal di Surabaya. Paling ngga, dulu jaman saya lulus SMA. Alasannya sepele… Seram. Kendaraan di Surabaya laju-laju kalo jalan, mau nyeberang aja susah. Emang sih… Soalnya tetangga saya ada yang asli penduduk pulau Jawa, kembali ke Surabaya dan ngga lama kemudian tewas ketabrak waktu nyetir motor di Surabaya. Lalu yang jadi pertanyaan; dia bawa motornya dikiri atau dikanan? Terus, dia minggir ngga kalo diklaksonin orang? Sambil melamun ngga nyetirnya? Ya, maap-maap kata… Kalo lu salah dan ngga ngerti aturan, ngga perlu komplain. Apalagi kalo ngga tau masalahnya.

Itu yang bikin saya takut kalo di jalan. Bukan Polisi, tapi orang-orang nekat. Ngga bisa nyetir tapi nekat bawa motor, bahkan mobil, turun ke jalan raya. Kalo jadi bahaya buat mereka sendiri, it’s okay. Tapi sadar ngga sadar, itu malah bikin bahaya buat orang lain yang udah berusaha mati-matian buat berhati-hati. Jalannya pelan dan dijalur lambat, lampu kota nyala, kalo belok pake lampu sein, mau nyalip kasih lampu dim dan klakson kalo perlu, pake helm dan dikancing, ngga ngebut… Nambah kecepatan kalo perlu aja. Tapi yaaa… Buat banyak orang, itu kelihatannya culun.

Kadang saya mikir; ngapain sih harus ada SIM, kalo fakta dan prakteknya begini?! Apa pihak Kepolisian ngga mikir, jumlah kendaraan bermotor yang terjual dan demografis pengguna jalan raya seperti apa, hubungannya seperti apa. Pak, sekali-sekali buka mata dan turun ke jalan, lah… Jangan cuma duduk diam dalam pos yang sekarang udah pake AC. Emang sih, diluaran panas… Tapi sekali-sekali kan ngga ada salahnya panas-panasan.

Kalo anak SMA bawa motor, atau bahkan mobil, masih bisa dianggap wajar. Karena umurnya rata-rata udah pada cukup, dan secara psikologis juga udah bisa dianggap stabil. Yaaa… Paling ngga, secara teoritis lah. Kalo anak SMP, bahkan anak SD bawa motor? Umumnya orang tua bangga kalo anaknya bisa melakukan hal yang teman-teman sebayanya ngga bisa ngelakuin. Kayak naik motor… Meski kakinya aja belum nyampe tanah biarpun naik motor yang ground clearence dan posisi joknya udah paling rendah.

Bukan cuma anak-anak kecil yang bikin takut kalo di jalan… Mbak-mbak yang ngelamun sibuk mikir kapan kawin juga bikin takut. Ibu-ibu rumah tangga yang kalo bawa motor ragu-ragu goyang kanan kiri juga bikin takut… Jalannya kayak ngga seimbang. Kalo ada bunyi klakson, dia kaget, bahkan bisa jatuh. Yang kalo mau berhenti kakinya dulu turun baru sibuk mikir mana remnya, tanpa ngurangin gas. Kalo tukang ojek dan mekanik justru kelihatannya aja urakan, tapi skill nyetir mereka oke banget.

Gitu juga yang nyetir mobil. Saya lebih suka sama supir mobil besar kayak truk atau bahkan tronton. Ngga tau kenapa, rasanya mereka lebih manusiawi aja… Kalo ada yang mau lewat, banyakan mereka kasih jalan, berhenti atau kasih kode pake lampu dim dan klakson. Ironisnya… Buat sebagian orang, lampu dim dan suara klakson itu dianggap sama kayak nabuh genderang perang, dan dibalas mereka dengan naik turunin gas dengan brutal, ngabisin bensin sambil ngerusak mesin, dan bikin bising.

So, saya ngga maksud jadi jagoan. Justru saya yang sering jadi korban dengan ditabrak dari belakang, mulai dari yang nabrak bantuin sampe kabur gitu aja. Saya juga pake headset kalo nyetir, dengerin musik sambil antisipasi kalo ada panggilan telpon masuk. Tapi ngga segitunya… Ngga berasa kayak lagi dugem sampe budek. Paling ngga, yang dengerin musik kan kuping, bukan mata. Lagian, buat apa gunanya ada spion kalo cuma lu pake ngecek ganteng atau cantik doang… Mau belok lu masih sibuk noleh kebelakang, padahal jelas-jelas tinggal lihat kaca spion.

Dan, kalo lu mau ngobrol, jangan sambil nyetir apalagi diatas motor. Kalo mau ngobrol, mending di kafe sambil ngopi. Karena itu di beberapa jenis angkutan ada stiker yang tulisannya “DILARANG MENGAJAK SUPIR BICARA”. Lu ajak dia ngobrol, ntar sekali dia ngga konsen, nyawa lu sama dia dan yang lain terancam. Bertahun-tahun saya di Surabaya, saya belum pernah melihat supir bus kota ngobrol sama keneknya, apalagi sama penumpang. Kecuali pas berhenti. Gitu juga supir angkotnya, yang ngga gitu suka diajak ngobrol begitu udah pindah ke jalur cepat, kecuali ngobrol sama penumpang yang disebelahnya, itupun jawabnya cuek-cuek aja.

You decide. Kalo kita belum punya skill, ada bagusnya belajar dulu sampe jadi expert, sebelum kita terlanjur ngorbanin orang yang harusnya ngga perlu jadi korban. Saya bisa cerita seperti ini, karena saya pernah jadi pelaku, meski lebih sering jadi korban. Someday, you’ll understand why there are so many rules on the street. All for your safety. Tapi safety riding aja ngga cukup. Kita perlu namanya responsibility riding, nyetir yang bertanggung jawab.

So, this is my personal sense. My story, my diary.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s