Ketimbang Cuma Komplain

image

Panas, lah… Mau keluar jadi males, ntar kepanasan. Hujan, mau pergi bikin males, basah, becek… Ribet mesti pake jas hujan atau bawa-bawa payung. Pake operator ini sinyalnya lemot, jadi rugi udah bayar mahal… Bla, bla, bla, bla… Kerjaan gue gini-gini aja, berat, ngga jelas, gaji segitu aja tapi yang dikerjain seabrek-abrek… Terus, mau lu apa? Kalo lu pikir hidup ini ngga adil, memang. Karena itu ada yang disebut pengadilan. Tapi, ini bukan soal adil atau ngga adil. It’s all about us, do someting than just complain.

Medio tahun lalu, saya juga ngelakuin hal itu. Komplain, komplain, komplain dan komplain. Wajar kalo kita sebagai manusia melakukan komplain, apalagi kalo hal tersebut memang perlu dikritisi. Tapi batasan hal yang perlu dikomplain kadang rancu dan absurd. Kayak misalnya kita komplain ke PLN karena listrik byar pet bikin barang elektronik rusak, itu wajar… Apalagi kalo kita rutin bayar tagihan listrik dan ngga pernah telat. Tapi kalo kita komplain atas sesuatu yang awalnya kita inginkan?

Anggap kita butuh kerjaan, banget. Kerjaan apapun, dengan gaji berapapun. Secara logika dan hukum tau diri, jelas kita yang perlu kerjaan itu. So, coba sadar diri aja… Karena cari kerjaan itu ngga semudah seperti yang ada dalam cerita apalagi sinetron. Tapi, sebelum kita terima pekerjaan itu, pastinya kita secara instingtif menanyakan apa kerjaannya dan berapa gajinya. Kalo oke, baru kita ambil. Itu juga hukum alam… Berlaku untuk semua orang, ngga peduli dia punya skill atau ngga. Malah kadang ada yang jual mahal dan lagak ngga perlu, padahal perlu banget.

Sama seperti kalo kita dapat hadiah, entah dari siapa dan berupa apa. Namanya juga hadiah… Masa iya kamu mau milih? Kalo mau milih, beli. Kalo dikasih gratis, satu-satunya hal yang perlu dilakuin cuma bilang terima kasih. Suka, ataupun ngga suka. Soal akhirnya kita mau pake atau ngga, itu terserah kita. Kalo ngga suka, kasih aja lagi ke orang lain yang suka atau yang memerlukan. Ngga perlu protes, gak usah komplain. Namanya juga dikasih, gratis… Kamu ngga keluar duit sepeser pun, kenapa harus protes?!

Kita selalu punya banyak pilihan. Ngga cuma satu. Mungkin kelihatannya ada 2 pilihan, tapi bisa aja lebih. Kamu ngga suka disini? Kenapa kamu datang, atau kenapa ngga pergi aja… Malah nongrong dan protes begini lah, begitu lah… Emang kalo protes doang bisa merubah keadaan? Mending lakuin sesuatu kalo menurut kamu itu ngga sesuai. Karena kalo cuma ngomong, burung beo juga bisa.

Memang, sebagai manusia kita ngga mungkin sempurna. Dan juga, ngga semua situasi dan kondisi bisa sama seperti yang kita mau. Tapi balik lagi… Kita selalu punya banyak pilihan. Kalo kita ngga bisa merubah keadaan itu jadi lebih baik, paling ngga jangan ngerusak. Dan kalo udah mentok, kenapa kita ngga pergi aja cari tempat lain yang mungkin lebih cocok, atau bikin kondisi sendiri dimana kita bisa atur semuanya sesuka kita.

Tahun lalu, hampir tiap hari saya komplain dan komplain soal kerjaan saya… Semua mesti dikerjain sendiri, padahal ada banyak orang. Gaji segitu-segitu aja, ngga ada reward. Udah berusaha ngerubah keadaan, tapi tetap gitu-gitu aja… Bikin capek, jadi males. Ngga semangat lagi. Tapi toh itu ngga ngerubah apa-apa. So, I get out. Keluar cari tempat baru.

Ketimbang cuma protes… Ketimbang komplain melulu. Take it or leave it. Karena ngga ada sesuatu yang ngga pake resiko. Tinggal kita mau atau ngga, berani memutuskan atau ngga. Stop complain, do something.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s