Obral Maaf

Sepandai-pandainya tupai melompat, akhirnya jatuh juga. Setajir-tajirnya manusia, dikasih harga murah ya senang juga… Ngga mau? Ya udah… Urusan lu. Masih banyak orang lain yang mau, dan bahkan rela ngelakuin apa aja, demi harga yang konon dibilang murah. Murah kata yang jual… Semurah harga barang yang diobral menjelang dan masa lebaran. Dan bukan cuma barang yang diobral… Tapi maaf, saya ngga jual maaf.

Lebaran, atau di Indonesia bahasa ilmiahnya Idul Fitri, bukan momen yang aneh ketika kita saling minta dan memberi maaf. Bagus, lah… Karena kita manusia, mau sesempurna apapun, pasti pernah bikin salah. Ngga tau itu sengaja maupun ngga disengaja, atau mungkin pura-pura ngga sengaja, sengaja banget, sampe yang ngga nyadar banget. Whatever… Namanya juga manusia.

Permasalahannya bukan di minta dan memberi. Selagi kita bisa memberi, jangan minta. Dan selagi kita bisa minta, ngga perlu nunggu. Nunggu dikasih? Kalo orangnya ngga mau ngasih? Yaaa nunggu momen yang pas. Nah, kalo momennya ngga pernah pas? Yaaa lu cari-cari yang pas lah. Tapi bukan itu. Mestinya ngga seperti itu. Karena maaf itu ngga punya wujud, dan ngga diperjualbelikan baik eceran maupun grosiran.

Obral baju, obral sembako. Sampe obral segala macam barang yang ngga ada hubungannya sama lebaran. Dihubung-hubungkan aja… Karena dalam dunia marketing, semua barang dan jasa bisa dijual, tinggal cara kita moles kata-katanya aja. Mungkin karena efek obral itu juga akhirnya kita jadi reflek obral maaf waktu lebaran. Yaaa namanya juga lebaran… Kan emang momen yang pas buat maaf memaafkan. Termasuk memaafkan orang yang ngga pernah kita kenal dengan kesalahan yang ngga pernah kita tau.

Karena itu tradisi. Budaya positif dari sebuah momen yang diberi judul lebaran, dimana kita bisa kumpul sama keluarga atau teman, termasuk keluarganya teman dan temannya keluarga. Momen dimana kita ngga pake nanya ‘siapa elu?!’, juga ngga perlu nanya ‘ngapain lu kesini?!’. Momen dimana kita bisa benar-benar jadi manusia sebagai mahkluk sosial yang sewajarnya bersosialisasi.

Tapi maaf… Kadang kita sering lupa buat apa kita minta maaf, dan kenapa kita mau kasih maaf. Mungkin itu ngga bakal mudah dilakuin kalo ngga pas lebaran. Mungkin, kalo kita jalan pake motor terus nyerempet mobil, dan langsung minta maaf sama yang punya mobil, disuasana lebaran seperti ini, yang punya mobil bakal lebih mudah maafin kita. Boleh dicoba. Tapi coba ntar 2-3 bulan lagi, atau cukup nunggu kue lebaran abis, kita naik motor dan ngga sengaja nyerempet mobil, apa yang punya mobil bakal dengan mudah memafkan kita?

Sori, bro… Ini mobil baru ambil kredit seminggu sebelum lebaran, belum ikut asuransi, gimana dong… Damai aja lu gantiin cash yang bonyok sekarang, atau kita bertamu aja ke kantor Polisi… Kebetulan, sodaranya sodara temen gue yang punya teman punya sodara yang temennya Polisi. Ngga bakal seindah apa yang diceritakan dalam sinetron. Percayalah.

Obral maaf waktu lebaran. Bahkan kadang kita ngga tau buat apa kita minta maaf, dan kenapa kita maafin. Ngga bagus? Bukan. Tapi kita cuma perlu sedikit mikir, dari sisi orang yang minta maaf… Hari ini gue minta maaf, kemungkinan buat dimaafinnya besar, tapi apa iya gue bisa ngga mengulang-ulang kesalahan itu lagi? Yang itu-itu aja, yang begitu-begitu aja.

Kayak misal karyawan yang hari-hari datang ngantor telat, berkunjung kerumah bosnya pas lebaran… “Maap ya bos kalo selama ini saya sering telat ngantor…” Dan si bos dengan wibawanya memaafkan kesalahan si karyawan, yang ngga cuma sering terlambat ngantor, tapi juga yang lain. Dan kejadian ini bisa bakal terulang di lebaran tahun depan, tahun depannya lagi, dan tahun-tahun depannya lagi. Sama seperti kejadian ini pernah terjadi ditahun-tahun sebelumnya. Ini misalnya aja… Kan cuma contoh.

So, buat apa kita minta maaf, kalo ternyata kita sendiri ngga ngerti buat apa kita minta maaf? Dan dengan mudahnya kita juga obral maaf… Maaf, maaf, maaf. Mungkin karena maaf itu ngga berwujud. Atau mungkin karena kita memang murah hati. Atau mungkin karena kita mudah lupa. Seperti kata-kata dalam sebuah lagu jadul… Lidah tak bertulang. Hari ini kita menyesal karena pernah menjelekan orang lain, lalu hari ini kita minta maaf, lalu besok kita nyari orang lain buat dijelekin lagi. Ya maap… Saya khilaf.

Ketimbang bolak balik minta maaf untuk kesalahan yang sama, mungkin ada bagusnya kalo kita berusaha buat ngga melakukan kesalahan yang sama. Dan ngga perlu nunggu buat minta atau memberi maaf. Tapi mungkin yang paling sulit itu bukan memaafkan orang lain… Mungkin, memaafkan diri sendiri itu yang sulit dilakukan. Karena kita cenderung ngga mau tau kesalahan apa yang udah kita lakukan buat diri sendiri.

Kalo kamu pernah bikin salah, jangan nyalahin orang lain. Juga jangan ngajakin orang lain untuk ikut merasa jadi bersalah. Kalo kamu emang mau maafin, ngga perlu diomongin apalagi didepan banyak orang dan sampe pasang iklan di koran. Cukup dalam hati aja. Ngga perlu diobral abis-abisan.

Receive to forgive.
Sorry if I can not say sorry straigthly. I don’t promise you, but I’ll try not to repeat. And you don’t need to tell me that you forgive me. Just show me that you receive me.

__________
Balikpapan, 17 Juli 2015

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s