Kata-kata Bangsat Hari Ini: #SiapaElu?!!

Dulu ngga kenal, sekarang lupa. Kira-kira gitu kalo kita ngomong sama orang yang samasekali ngga kita kenal. Atau, mungkin udah males kita kenal. Bisa siapa aja… Bahkan, mungkin pas didepan cermin, bisa aja kita ngomong seperti itu. Siapa elu?!! Dua kata sederhana yang kalo salah ngomong ke orang yang salah, di waktu yang salah, akibatnya bisa fatal banget. Ngapain kamu nasihatin saya… Emang siapa elu?!! Nah!

Ada banyak faktor kenapa seseorang sampe keceplosan bilang “siapa elu?!!”. Bisa internal, bisa eksternal. Bisa karena psikologis bawaan, bisa karena emosi sesaat. Kayak saya nulis begini… Benernya ini cuma emosi sesaat aja. Karena pulang kerja terlalu cepat, abis itu ngga tau mau ngapain.

Mungkin, karena posisi orang itu lebih tinggi. Jadi dia ngga suka dinasihatin atau dikasih saran. Emang siapa elu?!! Elu aja pendek, ngapain nasihatin gue minum susu biar cepat tinggi?!! Kan ngga enak banget kalo gitu… Lihat sikon, dikombinasikan dengan sedikit tau diri. Lebih baik begitu.

Ngga ada orang yang suka disalahkan, sekalipun jelas-jelas dia emang salah. Karena itu, di setiap persidangan di belahan dunia manapun, apalagi di film, pasti ada namanya hakim dan pengacara. Meski, ya meski… Ujung-ujungnya dipenjara juga. Salah juga. Emang, kalo salah terus dimasukin penjara, bisa jadi betul? Ngga lah… Kalo gitu caranya, buat apa ada hakim sama jaksa.

Mungkin kita sungkan, mungkin juga kita segan. Atau bahkan takut. Takut kalo justru kita yang disalahin. Mungkin karena orang itu lebih hebat dari kita, jabatannya lebih tinggi, gajinya lebih banyak, badannya lebih gede. Mungkin karena dia lebih ganteng atau lebih cantik, karena dia lebih ini dan lebih itu. Dan kita mikir sebelum ngomong… Sampe akhirnya kita lupa ngomong karena mikir melulu.

Tapi bukan berarti mereka yang hebat-hebat itu ngga pernah ngelakuin salah. Mungkin pernah. Tapi karena saking hebatnya, jadi salahnya ngga kelihatan. Namanya juga orang hebat… Kalo ngga hebat, salah dikit pasti disalah-salahin lah…

Benernya lebih bagus kalo kita nanya ke diri kita sendiri, “siapa gue?”. Emang sih… Ini terlalu bijak untuk dilakukan. Tapi paling ngga, sebelum kita nanya ke orang lain “siapa elu?!!”, kita udah tau siapa kita, posisi kita sebagai apa dan seperti apa. Nyadar, tau diri. Dan begitu ada orang yang nanya “siapa elu?!!”, kita udah bisa jawab dengan tenang, ngga pake bawa-bawa emosi.

Tapi saya tau, dan paham banget, kalo ngomong itu selalu lebih mudah ketimbang ngelakuin. Dan buat saya, nulis begini jauh lebih mudah ketimbang ngomong. Karena itu saya milih nulis aja. Kamu ngga suka? Emang, siapa elu?!!

__________
Balikpapan, 13 Agustus 2015, di teras depan saat senja.
Selamat ulang tahun buat Dewi, wish you all the best. That’s all.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s