Surat untuk Hafidz

image

Rasanya kehilangan orang yang kita sayang dan kita tau dia masih ada, tapi kemungkinan untuk ketemunya lagi hampir ngga ada, itu jauh lebih menyakitkan ketimbang kehilangan orang yang kita sayang untuk pergi selamanya. Saya udah terbiasa dengan kehilangan, dan saya juga udah terbiasa untuk ngga berharap. Tapi hari-hari ini, rasanya terlalu cepat dan menyakitkan. So this is my story, my personal sense.

Saya ngga cerita ke teman-teman saya tentang meninggalnya bapak saya menjelang akhir Mei lalu, kecuali ke teman yang paling dekat dan paling bisa diandalkan. Ngga ada ada yang tau, kecuali teman paling dekat dan keluarga terdekat. Apa kalo saya kasih tau kamu, semua itu bisa kembali? Ngga. Mungkin saya emang naif… Whatever. Saya ngga suka disalahkan untuk kesalahan yang ngga pernah saya lakukan, terlebih oleh orang yang samasekali ngga pernah tau apa permasalahannya.

It’s okay. Bapak saya ngga akan kembali, sama seperti ibu dan nenek saya yang udah lebih dulu pergi. So, sebagai anak pertama, otomatis saya jadi kepala keluarga. Menjadi kakak, bapak dan sekaligus ibu untuk adik-adik saya. But that’s alright. Meski mungkin saya memang bukan kakak yang baik… Dan mungkin bukan kepala keluarga yang baik, ngga bisa jadi orang tua yang baik, karena saya lebih mentingin kerjaan ketimbang keluarga.

It doesn’t mean I never try my best… But the fact is; I care on my career more than my family. I care on my work more than people I love.

Mungkin karena dulu saya besar di keluarga broken home, dimana saya lebih suka ngabisin waktu diluar rumah. Mungkin karena saya terlalu egois, ngga mau lagi peduli dengan perasaan orang lain. Cuma basa basi… Tapi sebenarnya saya ngga pernah peduli. Mungkin karena saya terlalu pengecut buat menghadapi kenyataan, lalu melampiaskan semua itu untuk kerja gila-gilaan. Saya bukan workaholic… Saya cuma ngga tau mesti ngapain kalo ngga nyelesein kerjaan, yang kata teman saya ngga bakal ada habisnya biarpun dikerjain sampe tengah malam, dibawa pulang dikerjain dirumah.

Hidup itu harus milih. Kita ngga bisa mendapatkan semua hal dalam waktu bersamaan. Itu namanya serakah, dan ngga ada yang namanya kebetulan. Karena setiap tindakan yang kita ambil selalu punya konsekuensi. Saya ngga percaya yang namanya ‘win-win solution’, karena dimana ada pemenang, selalu harus ada yang kalah. Paling ngga, dia perlu mengalah. Dan mengalah itu bukan sesuatu yang mudah dilakukan meski emang enak banget kalo cuma diomongin. Sama seperti kata ‘sabar’.

Saya punya ponakan, yang entah kenapa saya merasa lebih bisa jadi orang tuanya. A selvish feeling. Cuma karena adik saya harus kerja diluar kota, lalu saya merasa punya kesempatan lebih besar untuk dekat sama ponakan saya… I feel like he’s my own son that I must really take care. But I can’t.

Meski harus saya akui kalo saya emang bangga, banget, saat ponakan saya bisa tidur lelap waktu saya peluk dan gendong didepan. Saya selalu bangga setiap kali bawa ponakan saya pergi kemana aja, meski cuma berdua. Seolah saya pengen nunjukin ke semua orang kalo saya bisa dan pantas jadi orang tuanya meski sendirian. But I’m not.

Bukan saya mau mengingkari fakta kalo saya cuma seorang paman, pakde, om, atau apapun istilahnya, yang sebenarnya ngga punya hak mengatur akan bagaimana nantinya ponakan saya. Saya tau, dan berkali-kali nyoba buat mengerti. Saya cuma seseorang yang mungkin terlalu menyayangi apa yang bukan miliknya. Tapi saya ngga bisa… Terlalu egois. Terlalu posesif kepada hal-hal yang bukan milik saya, dan ngga berhak saya miliki. Sampe saya lupa kalo ngga semua hal bisa saya dapatkan dalam waktu bersamaan.

Then he’s gone. Adik saya dan istrinya memutuskan untuk pindah, keluar kota, lebih dekat dengan tempat kerjanya sekarang. Meski saya udah tau itu pasti akan terjadi, tapi saya ngga pernah siap kehilangan ponakan saya. Saya mau mereka pindah setelah saya meninggalkan kota ini, karena saya udah merencanakan semuanya dengan sangat rapi.

My plans are always perfect. What a selvish me… Saya mau dapat semua yang terbaik tanpa peduli perasaan orang lain, bahkan terhadap perasaan adik saya yang jelas-jelas orang tua kandung ponakan saya.

Bukan berarti kami ngga akan ketemu lagi. Saya cuma ngga tau kapan itu bisa terjadi. Orang bilang, jarak itu bukan masalah. Dan saya sendiri udah berkali-kali membuktikan sendiri kalo teknologi bisa mendekatkan yang jauh, ngga peduli ratusan bahkan ribuan dan jutaan kilometer.

Tapi teknologi juga bisa menjauhkan yang dekat. Saya ngerti itu. Saya paham, gimana kejamnya teknologi ketika seseorang mulai teralienasi. Dan yang menyakitkan, justru mereka yang teralienasi itu bukan geek. Cuma orang-orang yang kecanduan sampe lupa sama hal-hal esensial dalam hidupnya.

Bicara itu memang lebih mudah dari prakteknya… Karena faktanya, saya sendiri lebih mentingin kerjaan ketimbang keluarga. Saya tega minjem laptop sodara saya berbulan-bulan demi kerjaan saat komputer kantor rusak dan butuh waktu lama buat dibenerin. Dan saya bahkan rela ngabisin jutaan rupiah untuk nambah beli gadget demi bisa kerja kapan aja dimana aja, dengan pulsa telpon dan paket internet pribadi yang selalu over budget tanpa pernah saya hitung.

Ngga bisa nolak diajak ketemuan kapan aja, dimana aja, jam berapa aja. Selalu was-was dan ngga bisa nahan diri kalo ada telpon masuk biarpun tengah malam atau pagi buta. Those things are always important to me… I prefer to call back even that’s the time to rest.

Kita ngga bisa hebat dalam semua hal. Dan kita memang ngga perlu jadi hebat dalam semua hal. Tapi kadang kita terlalu egois… Saya terlalu egois. Saya mau karir saya menjulang, saya mau dekat dengan klien, saya mau bisa akrab dengan karyawan, solid dengan tim, tepat dan cepat saat ngelakuin tugas, dan saya juga mau keluarga saya selalu baik-baik aja… Tapi saya ngga punya waktu buat mereka. Saya mau mereka ngerti saya, tapi saya bahkan ngga punya waktu buat mikirin mereka.

Dan saat itu tiba, sekalipun saya udah tau, saya ngga bisa nerima kenyataan itu. Kehilangan orang yang kita sayang, dan kita tau dia masih ada tapi kemungkinan untuk ketemu lagi hampir ngga ada, rasanya jauh lebih menyakitkan ketimbang benar-benar ditinggalkan orang yang kita sayang untuk selamanya. Lebih mudah mengikhlaskan sesuatu yang pergi selamanya dan ngga bakal kembali ketimbang merelakan sesuatu yang masih ada tapi ngga bisa dekat lagi.

__________
Dear, my dearest nephew.

Maybe not now, but maybe someday. I just want you to know that I always love you, even maybe I’m not a good uncle for you. I’m sorry. I’m so sorry. Maybe you’re not understand what’s the real feel I felt when you go, neither when I can’t hold my tears when I must say goodbye. All my best wishes, be kind. This is the farewell I never want to happen, no matter how much I want to take care on you. You’re still a 1 year and 7 months baby who just learn to speak your mind, and copy everything you see. Somehow, I’m not your father neither parent even I love you so. Be kind, my bright morning star. I wish I could be your guardian angel but I can’t. All my best wishes, be kind.

Regards,
Your uncle

__________
Balikpapan, 16-17 August 2015.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s