Ketika nasi udah jadi bubur…

Temen gue cerita, katanya gue serem banget hari ini, juga kemarin dan kemarin, dimana gue lebih banyak diam dan kelihatan ngga bersahabat. Jadi laper gue… Kalo udah laper, makan apa aja pasti enak. Termasuk makan teman, wkwkwkwk… Ngga lah, sob! Tadinya gue mau makan di warteg, tapi karena gengsi, akhirnya gue ngajak temen gue makan di restoran gaya Jepang. Meski ujung-ujungnya gue tetap ngga bayarin dia, khehehehe… <!–more–>

Ceritanya, gue dan temen gue ini satu tim. Cuma beda lokasi penempatan aja… Kalo gue ditempatkan di kantor pusat perusahaan gue sendiri, temen gue ini ngantornya di kantor pusat milik klien. Kadang gue ngiri… Karena temen gue ngga perlu ngerasain kejepit pintu lift kalo telat masuk kedalam lift. Tapi disisi lain, gue juga bangga… Karena gue di Selatan, dimana DEWA 19 sampe belain bikin lagu Selatan Jakarta (Pandawa Lima, Aquarius 1996). Dan gue belum pernah tau kalo ada lagu yang judulnya Pusat Jakarta atau Jakarta Pusat. So, kalo pas lagi bete minimal gue bisa nyanyi lagu itu, meski cuma dalam hati.

Dulu, gue pikir, Jakarta itu kota yang individualisnya udah juara banget, dimana orang-orang pada cuek dan ngga (mau) peduli sama orang lain, apalagi urusannya yang ngga kelihatan mata. Kecuali, mungkin kita peduli sama isi kantong, isi dompet, atau isi rekening orang itu. Friend by benefit gitu, lah… Did you? Perhaps. Hari gini, apa sih yang ngga pake ngeluarin duit… Meski, ngga semua orang seperti itu. Semoga elu ngga begitu. Cukup gue aja. #Eh.

So, gue lagi banyak kerjaan. Dan seperti umumnya orang yang lagi banyak kerjaan, kita seolah-olah diwajibkan make topeng invisible yang ekspresinya flat. Ironisnya, karena topeng itu invisible, jadinya ngga semua orang bisa melihat. Dan entah karena peduli atau sekedar kepo yang useless, mereka nanya… “Eh, elu lagi sibuk banget, ya? Kelihatannya serius amat…”. Hmmm… Elu ngga pengen pasang tindik di lidah? Sini, gue tindikin pake stapler!!! Gratis. Atau mungkin elu butuh cemilan… Gue banyak isi stapler kalo mau. Itu kalo elu mau… Gue ngga maksa. Kurang baik apa coba… Gue tawarin pasang tindik dan cemilan gratis.

Inti ceritanya; temen gue cuma pengen tau, sekedar menyampaikan pesan dan pertanyaan dari kepoers yang ragu-ragu nanya langsung ke gue. Bro, kenapa sih tampang elu hari ini keliatan serem banget? Jutek banget, ngga enak dilihat lah… Gitu pertanyaan dan perkataan temen gue, yang entah dia sadar atau ngga, udah berperan jadi messenger campur reporter tanpa bayaran. Mbaksist, kalo tampang gue ngga enak dilihat, itu mungkin karena gue ngga pake bedak dari micin, atau tadi cuci mukanya ngga pake saos tiram. Kalo menurut lu ngga enak dilihat, mungkin elu bisa coba cuci mata jangan pake Rohto, tapi pake Royco. Biar apa yang elu lihat jadi rada sedap.

Namanya perasaan itu udah kayak bursa efek, malah lebih fluktuatif. Ibarat bom waktu, tapi timernya rusak… So, kita ngga tau kapan itu meledak. Bagus kalo penjinak bom keburu datang. Lah, kalo perasaan… Butuh penjinak perasaan… Aaaaak…!!! Gue mau dong perasaan gue dijinakin…. Kayak gue perlu pawang perasaan… Ahahahahaha… *huek!!!*

Ya, mungkin gue terlalu melankolis aja. Ngga bisa nyembunyiin perasaan gue, dan ngga bisa pasang tampang biasa-biasa aja buat nutupin kegelisahan hati dan pikiran gue yang terlalu sensitif, seperti detektor logam di bandara yang suka bunyi-bunyi sendiri meski yang kedetect cuma resleting celana dari besi atau duit koin pecahan kecil. Mungkin karena dulu gue ngga ambil ekskul drama dan sandiwara, dan gue juga ngga punya tipi buat nonton sinetron. Ironisnya, gue malah ngambil ekskul jurnalistik, dimana gue kena doktrin ngga boleh bohong dan dilarang mengaburkan fakta, dan terlalu berteman dekat dengan sahabat pemuja teknologi. Kami memanggilnya Google; teman terbaik dan solutif sepanjang sejarah hidup manusia modern.

Masbro dan mbaksist… Kalo elu punya motor yang elu beli pake duit lu sendiri, apalagi kredit, dimana buat DP aja elu mesti mati-matian kumpulin duit sereceh demi sereceh, dan ambil cicilan paling lama, kemudian itu elu pinjemin ke orang yang kelihatannya baik, lalu dia pake terus-terusan. Tapi yang isi bensin elu… Elu yang nyuciin, bayar pajaknya elu… Bahkan, bayarin parkirnya juga elu. Dan kalo kena tilang, elu juga yang bayarin dendanya karena BPKB dan STNK atas nama lu. Dan parkir motornya dirumahnya, bukan dirumah lu. Sodara-sodara sebangsa tanah dan sebangsa air… Gue yakin, cobaan seperti itu pasti jauh lebih berat dari bayar cicilannya, dan lebih nyesek dari bunga kreditnya.

Tapi, kata-kata bijak sejak jaman dahulu kala ngajarin kita buat bersabar. Efek dari bersabar itu emang kadang ngga enak… Kayak tampang yang ngga enak dilihat. Tapi toh, elu bisa mengalihkan pandangan biar ngga melihat tampang yang ngga enak dilihat itu. Atau, mungkin perasaan elu aja yang lagi ngga enak, jadinya apapun yang elu lihat jadi ngga enak juga. Mungkin elu perlu makan stapler pake mayones biar rasanya lebih enak. 

Kalo elu belum pernah dicurangi, rasanya emang ngga enak banget. Lebih serba salah ketimbang perasaan bocah yang lagi disunat tapi kebelet pipis. Tapi kalo elu udah sering, atau minimal udah pernah, rasanya biasa aja… Mirip kayak makan popcorn rasa jagung. Karena hidup ngga selalu lurus… Sama seperti kita ngga bisa berharap kalo jalan tol selalu mulus dan ngga bakal macet. Kalo elu mau semua serba enak dan selalu bahagia, mudah aja… Pura-pura aja gila, dan tinggal di Rumah Sakit Jiwa. Berani mati itu mudah. Tapi berani hidup lebih susah. 

Penulis favorit gue bilang; sekali seumur hidup, setiap orang mesti menentukan sikap, atau dia tidak akan pernah menjadi siapa-siapa. Itu kata-kata yang sangat rancu, dan gue ngga berharap elu mengerti. Karena buat buat mengakui apa yang sebenarnya bukan milik kita, itu jauh lebih mudah ketimbang sekedar tau diri. Karena kita lebih suka (mau) #TauAja, ketimbang #TauApa. Budaya yang penuh basa-basi, bikin kita ngga sehat dan ngga bisa mikir logis kayak abis mengkonsumsi makanan dan minuman basi, udah gitu berobatnya pake BPJS, yang prosesnya… #YKWIM.

Ketika nasi udah kadung jadi bubur… Jangan pernah menyesal. Tinggal kita tambahin kaldu ayam, kecap asin, kacang, suwiran ayam, potongan cakue, irisan daun seledri, bawang goreng, dan jangan lupa kerupuk. 

__________

Selatan Jakarta

17/03/2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s