My hobby is my escape: Shoes laundry

Kamis siang, gue lupa tanggalnya… Minggu lalu, site visit ke salah satu lokasi kerja diluar kota. Gue bareng mas Isa, driver kantor yang nemenin gue dari awal sampe akhir kerjaan disana.

Tepat jam 6 sore gue nyampe kos, seperti saran mas Isa “Turuo, Nu… Awakmu ketok kesel nuemen, ndang istirahat”. Dan gak lama, teman kantor gue nelpon nanya kabar. Gue sering merasa menyesal setiap kali gue menghilang tanpa kabar, apalagi dengan posisi gue yang sekarang.

Tapi ada ego dalam diri gue yang membujuk dan terus membujuk… ” Let it be, you should’t think and do those all by yourself. Take a rest”. Dan gue pun tertidur, lupa bilang ke bos gue kalo gue gak masuk kerja hari itu.

Dua hari ini gue nyoba untuk gak mikir, dan berusaha untuk menghindari kontak dengan siapapun. Dua hari ini gue berusaha ngelakuin hal-hal yang jadi hobi gue.

Hampir 2 tahun gue gak pake jasa laundry, sejak salah satu celana jeans gue salah disetrika. Sepele… Celana jeans disetrika model celana kain. So, gue putuskan beli setrika dan mejanya, plus bahan-bahan laundry mulai dari detergen bubuk dan cair, pelembut dan pewangi, pelicin pakaian dan mulai bereksperimen dengan cucian dan setrikaan gue tiap minggunya.

Wasting time menurut orang lain… At least, gue gak perlu berharap sama jasa laundry dan hasilnya yang kadang gak jelas.

Dengan kondisi demam dan pilek gue berusaha fokus sama hobi-hobi gue… Kelar urusan laundry baju, pindah ke hobi baru gue yang benernya masuk kategori laundry juga; shoes laundry.

Udah sebulanan ini gue suka dengan shoes laundry meski level amatir. Gegara sepasang sneaker bahan kulit yang awalnya gue ragu beli, tapi karena model dan harganya wow banget, jadinya gue beli juga.

Then, gue mulai belajar cara ngebersihin sepatu bahan kulit. Mulai dari browsing seperti biasa sampe nanya-nanya ke penjaga konter sepatu disalah satu mall daerah barat, dimana akhirya gue malah beli sepasang lagi yang bahan kulit.

Dan pulangnya, entah karena khilaf atau doyan, gue beli lagi sepasang dari onlineshop yang untungnya asli waktu barangnya datang.

Gonta ganti baju tiap hari itu udah biasa… Gue sempat punya 14 pasang sepatu dalam waktu kurang dari setahun ini, tapi akhirnya gue putuskan hanya membeli, memakai dan koleksi model tertentu dari beberapa merek aja.

Ngga perlu semua dibeli… Gak perlu semua disimpan, sumbangin aja ke panti asuhan yang udah gak dipake.

Ada tips dan trik merawat barang berbahan kulit, apalagi yang model dan warnaya gak umum. Barang bahan kulit juga identik dengan mahal… Kalo itu asli. Karena gue pernah punya sepatu kulit imitasi, merek sejuta umat yang dijual di departemen store sejuta umat pula, dan hasilnya malah ngga baget.

Pertama; susah ngerawatnya. Kedua; ribet dipakenya. Tapi ada satu keuntungannya… Murah. That’s all.

Sneakers udah pasti bahan bawahnya karet. Kita menyebutnya dengan istilah sol sepatu. Bahan atasnya bisa apa aja, bahan dalam umumnya katun atau spon. Dari setiap material itu, bahan pembersih dan cara membersihkannya juga beda-beda.

Gue udah nyoba mulai dari pake sabun cuci piring, pemutih, sampe pasta gigi yang konon kata banyak orang ampuh membersihkan sol sneakers bahan karet warna putih.

Pake pemutih seperti Bayclin oke. Tapi perlu diingat, cairan kimia pemutih ini panas dan bisa bikin kulit tangan melepuh, ditambah uapnya yang bikin mabok, belum lagi kalo kena bagian atas bahan kain atau kanvas yang pasti bikin luntur, atau merusak yang bahan kulit. Ribet, mesti telaten banget dan ekstra berhati-hati. Hasilnya… Sepasang Airwalk hitam gue belang dibawahnya jadi merah gegara kena sedikit Bayclin.

Pake cairan cuci piring atau sebut aja Sunlight, juga bisa. Tapi busanya bayak, dan kalo sepatunya bukan kain atau kanvas jadi ribet bersihinnya. Kanvas pun kalo yang rubberized bisa jadi rusak atau bikin pudar warnanya. Trust me… Gue udah ngorbanin sepasang Converse Jack Purcell OX Storm Rubberized.

Pasta gigi paling direkomendasikan bayak orang. Tapi perlu diingat, pasta gigi ternyata lebih panas dari cairan cuci piring, meski gak seberbahaya pemutih atau detergen bubuk. Perlu ketelatenan tingkat tinggi make odol saat ngebersihin sol sneakers.

Kalo sneakersnya bahan kanvas biasa atau kain, masih okelah… Masih patut dicoba. Ini jadi solusi murah meriah buat membersihkan sol sepatu.

Gimana dengan sneakers berbahan kulit? Benernya, cara membersihkan solnya sama aja. Gue biasa pake tissue basah buat membersihkan pinggiran sol dan alasnya. Teman-teman gue sering nanya, buat apaan bagian bawah dibersihiin… Kan diinjak-injak lagi?!

Prinsipnya sama seperti ngebagun rumah; kita mulai dari alas atau pondasinya. Kalo bawahnya bersih, ngebersihin bagian lain jadi lebih mudah.

Benernya gue rada sayang ngebagi trik ini… Tapi gue pikir-pikir, buat apa juga gue simpan sendiri. Lagian, gue tau baget kalo biaya laundry sepatu masih lumayan mahal.

Iya kalo sepatunya harga jutaan, sekali laundry sekitar 150 ribu masih worthed. Kalo sepatunya cuma 200 ribuan, tarif laundry sepatu 50 ribu juga bakal mikir berkali-kali… So, this is my story. My hobby. Hidup emang gak afdol kalo gak punya hobi.

__________

Djatmiko currently uses:

  • Cololite sneaker care, leather cleaner, leather balsam, mink oil with spons, microfiber rag and brush, hair dryer for clean up.
  • Water absordent, silica gel, camphor and box for storage.
  • Sneakers in test: CTAS II Counter Climate Hi, JP M-Series OX Alpine, JP Jack Mid, JP Jack OX Storm Rubberized, JP Signature CVO, Rockport 2-Eye Boat, Pakalolo.

Old destructed methode:

  • Sunlight, Bayclin, Pepsodent + some Airwalk sneakers and Cole and Fladeo shoes.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s